You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Desa Karangtengahprandon
Desa Karangtengahprandon

Kec. Ngawi, Kab. Ngawi, Provinsi Jawa Timur

“Terwujudnya Pemerintahan yang Jujur dan Adil serta Bertanggungjawab dalam Upaya Mewujudkan Kesejahteraan Masyarakat”

Sejarah Desa

Zellyn 26 Agustus 2016 Dibaca 439 Kali
Sejarah Desa

Pada zaman Kerajaan Kediri banyak tersebar kadipten-kadipaten kecil diantaranya adalah Kadipaten Ngawi. Pada masa itu Kerajaan Kediri  mengutus seorang adipatinya bernama "Adipati Kyai Banyak" untuk datang ke Kadipaten Ngawi. Dalam perjalanannya Kyai Banyak melewati alran Bengawan Solo, kemudian berhenti di Kali Loro yang artinya dua sungai yaitu pertemuan antara Bengawan Solo dan Bengawan Madiun. Karena lebatnya hutan bambu disitu, Kyai Banyak memutuskan untuk beristirahat dan melakukan Andon atau Pertapaan untuk menyerahkan diri kepada sang pencipta. Kyai Banyak mendirikan Padepokan yang bernama Sarinis Benjalanga Waktu pada saat itu.

Banyak pendatang yang ingin bertapa di Padepokan tersebut, sehingga Kyai Banyak menyebutnya Poro Andum Laku yang artinya jalan suka para pertapa. Pada akhirnya berkembang menjadi Prandon. Kyai Banyak akhirnya bergelar  Kyai Banyak Prandon dan tempat pertapaaan tersebut diberi nama Desa Karangtengah Prandon. Salah satu muridnya yang terkenal dan wafat di Prandon adalah Kyai Honggo Wongso yang makamnya masih dilihat sampai sekarang. Banyak keluarga Yogyakarta yang datang ke Makkam Honggo Wongso yang berada di Dusun Prandon, terutama pada bulan Muharam. Dalam perkembangannya Desa Karangtengah Prandon berkembang menjadi 8 dusun, yaitu Cabean, Prandon, Karangtengah, Sadang, Joho, Ngudal, Ngandong, dan Gandu.

 

Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image